India – Perkembangan Ekonomi, Sejarah dan Hubungan Internasional

Peradaban India dan India telah memainkan peran utama dalam perkembangan manusia, sejarah dunia dan bentuk-bentuk hubungan internasional. Dengan sekitar 1,2 miliar orang, India adalah negara demokrasi terbesar di dunia dan negara terbesar kedua menurut jumlah penduduk. Dalam beberapa dekade terakhir, pertumbuhan ekonomi yang cepat dan globalisasi telah menghasilkan standar hidup yang lebih tinggi dan integrasi yang lebih besar dengan ekonomi dunia. Dari 1980 hingga 2010, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) India naik 62 persen, dan harapan hidup saat lahir di India meningkat dari 42,4 menjadi 63,7 tahun dari 1960 hingga 2008.

Pertumbuhan Ekonomi, Pembangunan dan Mega-Kota

Pertumbuhan dan perkembangan ekonomi India yang pesat disertai dengan peningkatan dan pertumbuhan dramatis dari apa yang disebut kota-kota besar. Orang-orang di seluruh India dan negara berkembang lainnya berduyun-duyun ke kota dan daerah perkotaan untuk mencari peluang yang lebih besar dan standar hidup yang lebih tinggi. Hasil kerja keras mereka dan keuntungan ekonomi dari modal finansial, manusia, dan sosial kota membantu mendorong pembangunan dan urbanisasi India.

India akan memiliki lebih dari 68 kota dengan populasi lebih dari satu juta orang pada tahun 2030, dan lebih dari 40 persen orang India akan tinggal di kota berpenduduk lebih dari satu juta orang pada tahun 2025 menurut McKinsey Global Institute.

Masyarakat, Budaya dan Bahasa India

Masyarakat India diatur oleh sistem kasta hierarkis yang terdiri dari empat tingkatan: pendeta (Brahmana), pejuang (kshatriya), pencipta kekayaan (vaishya) dan buruh dan petani (sudra). Kelompok kelima telah lama dikeluarkan dari sistem kasta formal untuk melakukan pekerjaan kotor yang sebelumnya mencap mereka sebagai “tak tersentuh”. Mahatma Mohandas Gandhi adalah seorang pejuang terkemuka yang miskin dan tak tersentuh, yang dia namai harijan (“anak-anak tuhan”) dan juga dikenal dengan istilah dalits (“yang tertindas”). Perkembangan ekonomi secara bertahap mengurangi beberapa kekakuan struktur kelas India.

India adalah negara dengan keragaman etnis dan bahasa. Pada tahun 2001, 29 bahasa digunakan oleh lebih dari satu juta orang di India, dan lebih dari 122 bahasa digunakan oleh setidaknya 10.000 orang. Bahasa resmi utama dan sekunder India masing-masing adalah bahasa Hindi dan Inggris.

Sejarah – Kolonisasi, Kemerdekaan dan Pemisahan

Peluang komersial India menarik perusahaan dari Portugal, Belanda, Inggris, Prancis dan Denmark. Pakaian yang paling terkenal, British East India Company, disewa oleh Ratu Elizabeth pada tanggal 31 Desember 1600. Pada 1668, British East India Company telah menyewa daerah kantong Bombay. Permukiman East India Company di Fort William akhirnya menjadi Calcutta (sekarang Kolkata).

Pasukan Inggris berhasil menghentikan apa yang disebut Pemberontakan India atau Perang Kemerdekaan Pertama, yang dimulai dengan pemberontakan tentara India mereka sendiri terhadap sapi dan minyak babi yang digunakan pada kartrid senapan baru. India secara resmi menjadi koloni Inggris pada tahun 1858 ketika tentara Inggris memadamkan pemberontakan, dan Kerajaan Inggris mengambil alih pemerintahan India.

Perlawanan Mahatma Mohandas Gandhi dan Jawaharlal Nehru dari Kongres Nasional India terhadap pemerintahan Inggris akhirnya mengarah pada Undang-Undang Pemerintah India tahun 1935. India akhirnya mencapai kemerdekaan penuh ketika anak benua India secara resmi dibagi menjadi negara-negara bangsa terpisah India dan Pakistan pada 15 Agustus 1947.

Politik dan Demokrasi di India

India menjadi negara demokrasi terbesar di dunia ketika mengadopsi hak pilih universal (hak untuk memilih) untuk semua orang dewasa pada tahun 1951 menyusul berlakunya Konstitusi untuk “Republik Demokratik Berdaulat dan Persatuan Negara” India pada tanggal 26 Januari 1950.

Hubungan Internasional dan Kebijakan Luar Negeri

Hubungan India dengan Pakistan memainkan peran penting dalam peran India dalam politik dan keamanan internasional. Hubungan yang tidak nyaman antara India dan Pakistan dapat ditelusuri kembali ke pembagian anak benua India pasca-PD II, sengketa teritorial yang sedang berlangsung, terutama mengenai Kashmir, dan perbedaan kesetiaan budaya antara Hindu dan Islam. Tujuan menjaga perdamaian dan stabilitas dan mencegah peningkatan persenjataan nuklir menjadi pedoman kebijakan luar negeri banyak negara di kawasan ini, terutama kebijakan AS dan negara-negara barat lainnya yang sangat maju.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.